Day: June 14, 2021

Saatnya Membuka Kembali Sekolah-sekolah di Asia Tenggara

Saatnya Membuka Kembali Sekolah-sekolah di Asia Tenggara

Published by on June 14, 2021
Categories: Shemrockjunior

Saatnya Membuka Kembali Sekolah-sekolah di Asia Tenggara – Di tengah pandemi COVID-19 yang sedang berlangsung, sekarang saatnya untuk memikirkan kembali kebijakan yang membuat jutaan anak tidak bersekolah dan menghambat proses belajar mereka. Penutupan sekolah sejak merebaknya COVID-19 pada awal 2020 telah mengakibatkan gangguan yang belum pernah terjadi sebelumnya dan tiba-tiba terhadap pendidikan anak-anak di seluruh dunia.

Saatnya Membuka Kembali Sekolah-sekolah di Asia Tenggara

Di seluruh Asia Timur dan Pasifik, penutupan tersebut telah mempengaruhi lebih dari 325 juta anak. Sebagian besar negara di kawasan itu membuka kembali sekolah pada tahun lalu, tetapi pembelajaran sangat terpengaruh. Rata-rata, anak-anak melewatkan hampir setiap hari kedua sekolah. Di Filipina, sekolah tetap ditutup sepenuhnya sepanjang tahun 2020. Hal yang sama juga terjadi pada sebagian besar siswa di Indonesia. poker asia

Menanggapi wabah baru COVID-19 pada bulan Januari, sekolah-sekolah ditutup kembali di Malaysia, Mongolia, Myanmar, dan Thailand, yang semakin mengganggu pendidikan anak-anak yang baru saja kembali ke ruang kelas mereka. Pembelajaran online, sebagaimana dipahami saat ini, bukanlah solusi jangka panjang bagi jutaan anak yang kurang beruntung.

Putaran baru penutupan sekolah ini kembali menyoroti kesenjangan digital. Sekitar 80 juta anak tidak dapat mengakses pembelajaran digital di rumah. Pandemi memperdalam krisis pembelajaran. Sebelum COVID-19, dua pertiga dari anak-anak kelas 5 di wilayah tersebut, yang berusia sekitar 10 tahun, tidak dapat membaca atau mengerjakan matematika pada tingkat pembelajaran minimum. Bank Dunia memperkirakan bahwa jumlah anak yang tidak memenuhi persyaratan minimum untuk membaca telah meningkat sebesar 20% selama penutupan sekolah.

Semakin lama anak-anak tidak bersekolah, semakin kecil kemungkinan mereka untuk kembali. UNESCO memperkirakan bahwa setidaknya 2,7 juta anak di seluruh wilayah tidak akan kembali ke sekolah setelah dibuka kembali. Ini merupakan tambahan dari 35 juta orang di Asia Timur dan Pasifik yang telah keluar dari sistem pendidikan. Ketika anak-anak tidak bersekolah, mereka berada pada peningkatan risiko kekerasan, pelecehan dan eksploitasi. Anak perempuan menghadapi risiko tambahan kehamilan remaja dan pernikahan dini.

Kita masih bisa memenangkan pertempuran untuk mendidik anak-anak kita. Tetapi kita perlu bekerja lebih keras bersama-sama untuk membuat perbedaan yang langgeng pada hasil pendidikan di kawasan ini.

Pemerintah harus memprioritaskan pembukaan kembali sekolah. Manfaat menjaga sekolah tetap buka jauh lebih besar daripada biaya penutupannya. UNICEF dan UE juga mendorong pemerintah untuk memprioritaskan guru dalam upaya vaksinasi COVID-19, di samping petugas kesehatan garis depan dan populasi berisiko tinggi.

Kita perlu membangun di atas pekerjaan yang ada dan mencari arah yang baru dan inovatif. Ini berarti berinvestasi sekarang, sehingga anak-anak yang paling rentan dapat masuk kembali ke pendidikan dan tetap berada dalam sistem. Sekolah perlu aman dan guru harus didukung untuk menanggapi kebutuhan belajar anak-anak.

Sistem pendidikan perlu dibentuk kembali agar anak-anak dan remaja lulus dengan keterampilan abad ke-21. Baru-baru ini, kita telah melihat perubahan yang mengesankan, dengan banyak pemerintah menyediakan pendidikan online, di televisi dan radio, dan melalui telepon seluler.

Di Timor-Leste, lebih banyak anak dapat mengakses pembelajaran jarak jauh melalui platform online, video atau radio dibandingkan tahun 2019. Di Thailand, anak-anak dari keluarga berpenghasilan rendah yang berisiko putus sekolah menerima hibah tunai untuk mendukung upaya mereka agar anak-anak tetap bersekolah.

Vietnam menyesuaikan kurikulum, mengurangi tekanan akademik dan tekanan psikologis dan sosial pada siswa dan memberi mereka kesempatan untuk mengejar ketinggalan pembelajaran. Semua pemerintah dan mitra di kawasan ini mencari cara yang lebih baik untuk memberikan pilihan pembelajaran yang bermakna bagi anak-anak dari segala usia dan untuk meningkatkan sekolah.

Tunas hijau pemulihan dan transformasi sistem sekolah ada di sana. Sekarang saatnya untuk mengasuh mereka.

Inilah saatnya untuk menata kembali sistem pendidikan, merangkul inovasi akar rumput, proposal berbasis masyarakat, dan teknologi, untuk mengurangi kesenjangan digital, menghilangkan hambatan dan memberi semua anak akses yang sama ke sistem pendidikan modern, fleksibel dan efektif.

Di atas segalanya, anggaran pendidikan harus dilindungi dari pemotongan sebagai gigitan krisis ekonomi global. Pendidikan harus menjadi bagian dari rencana pemulihan COVID-19. Daripada mengalihkan uang dari pendidikan, harus ada lebih banyak investasi untuk memperkuat sistem pendidikan.

Pendidikan sangat penting untuk pembangunan manusia, yang mendasari semua investasi Uni Eropa dalam kerjasama internasional dan akan didorong dalam pembiayaan pembangunan Uni Eropa untuk periode mendatang. Membangun kembali dengan lebih baik juga berlaku untuk pendidikan dan hal lainnya.

Saatnya Membuka Kembali Sekolah-sekolah di Asia Tenggara

Kami memiliki kesempatan sekali dalam satu generasi untuk keluar dari krisis ini dengan melakukan hal-hal yang berbeda, mengatasi ketidaksetaraan melalui sistem pendidikan yang lebih berkelanjutan dan inklusif. Oleh karena itu, kita perlu merangkul pelajaran yang dipetik selama pandemi dan membuka sekolah dengan tujuan mengubahnya menjadi pusat pembelajaran otentik yang memberi anak-anak pengetahuan dan keterampilan yang mereka butuhkan.

Memulai usaha besar ini berarti menyadari bahwa bisnis seperti biasa bukanlah pilihan. Jika kita mempelajari pelajaran yang tepat sekarang, kita dapat membayangkan kembali dan memberikan sistem pendidikan yang lebih baik – untuk generasi ini dan selanjutnya.

Mengikuti Hari Sekolah Cina yang Panjang Dapat Mengakibatkan Konsekuensi yang Tidak Diinginkan

Mengikuti Hari Sekolah Cina yang Panjang Dapat Mengakibatkan Konsekuensi yang Tidak Diinginkan

Published by on June 14, 2021
Categories: Shemrockjunior

Mengikuti Hari Sekolah Cina yang Panjang Dapat Mengakibatkan Konsekuensi yang Tidak Diinginkan – Murid-murid Tiongkok sekali lagi berada di peringkat teratas pendidikan internasional. Analisis terbaru yang lebih lanjut dari hasil tes 2012 Program for International Student Assessment (PISA), telah menunjukkan bahwa itu bukan hanya murid yang berasal dari Shanghai dan Beijing. Anak-anak dari daerah pedesaan dan lingkungan kurang beruntung di China juga mengungguli teman sebaya di negara lain.

Mengikuti Hari Sekolah Cina yang Panjang Dapat Mengakibatkan Konsekuensi yang Tidak Diinginkan

Sekretaris pendidikan Inggris Liz Truss memimpin kunjungan ke China dengan sekelompok guru untuk mengamati alasannya. Tetapi dia harus berhati-hati untuk meniru sistem yang dipertanyakan oleh beberapa peneliti China karena stres yang ditimbulkannya pada anak-anak. poker99

Murid Cina menghabiskan lebih banyak waktu di sekolah daripada anak-anak Inggris. Hari sekolah lebih panjang dan liburan lebih pendek. Rata-rata, di bawah sistem saat ini panjang tahun sekolah menengah adalah 245 hari. Murid-murid Cina mendapatkan sekitar empat minggu libur di musim dingin, dan tujuh minggu di musim panas, termasuk akhir pekan dan semua jenis festival tradisional. Itu total 175 hari libur, 37 hari lebih sedikit dari murid Inggris.

Sekolah dasar dimulai pada usia enam tahun untuk siswa di Cina. Di kota-kota besar negara itu, seperti Beijing dan Shanghai, siswa pergi ke sekolah dari jam 8 pagi sampai jam 3 sore dengan waktu satu setengah jam untuk makan siang. Tetapi di sebagian besar wilayah di seluruh negeri, ada istirahat dari sekolah untuk makan siang dan, sering kali, tidur siang di rumah.

Di sekolah menengah, tekanan persaingan meningkat untuk masuk ke sekolah menengah atas, yang dianggap sebagai batu loncatan ke universitas terkenal. Bahkan pada tahap ini, orang tua mulai menginvestasikan uang dalam olimpiade matematika atau kelas bahasa Inggris di sekolah yang menjejalkan untuk anak-anak yang nilai ujiannya mungkin membuat mereka menjadi kandidat batas untuk diterima di sekolah menengah yang dicari ini.

Beban kerja meningkat. Murid menghabiskan waktu dari jam 7:30 pagi sampai jam 8 pagi di sekolah membaca, baik dalam bahasa Inggris atau Cina. Sekolah berakhir pada jam 4 sore, tetapi sebagian besar siswa sekolah menengah di kota-kota besar kemudian bergegas ke kelas tutorial untuk menjejalkan ujian penting.

Lebih dari 45% siswa menghabiskan hingga empat jam seminggu dalam pelajaran matematika setelah jam sekolah. Tambahan 20% lebih banyak murid di Shanghai menghabiskan lebih dari empat jam seminggu untuk kelas matematika, bahasa Inggris, dan bahasa Mandarin.

Biasanya, ini bukan akhir dari hari pembelajaran. Setelah siswa kembali dari tutorial mereka, mereka harus menyelesaikan pekerjaan rumah mereka sebelum tidur. Menurut survei baru-baru ini, siswa di kota-kota menghadapi masalah kurang tidur.

Dibandingkan dengan rekan-rekan mereka di kota-kota besar, siswa sekolah menengah di kota-kota menengah dan daerah pedesaan yang bersekolah di sekolah berasrama umum yang jauh dari kota asalnya, juga harus menghabiskan setidaknya empat jam belajar di atas hari sekolah. Waktu belajar mereka dimulai pukul 6 sore.

Murid tinggal di kelas mereka sendiri untuk “sesi malam”, yang berfungsi seperti ruang belajar atau waktu les. Mereka mengerjakan pekerjaan rumah dan belajar, sementara guru membantu mereka. Setelah makan malam, sesi malam berakhir pada pukul 10:30.

Sebuah studi baru – baru ini oleh OECD menunjukkan bahwa rata-rata, siswa di Shanghai berusia 12-14 menghabiskan 9,8 jam untuk belajar di kelas, dan 3 jam menyelesaikan pekerjaan rumah mereka setiap hari, rata-rata 13,8 jam per minggu. Ini jauh lebih banyak dari rata-rata OECD 1,2 jam per hari. Lebih dari 65% murid bangun antara jam 6 pagi sampai 6:30 pagi dan tidur antara jam 10 malam sampai 11:30 malam.

Tetapi pertanyaan kunci yang diajukan oleh banyak orang di Inggris dan di tempat lain adalah apakah lebih banyak waktu belajar di sekolah berarti pencapaian murid yang lebih baik. Menurut pandangan saya, jawabannya adalah tidak. Hanya menambah jumlah jam mengajar, mempersingkat liburan sekolah, dan meniru pengalaman pendidikan Asia Timur tidak dapat meningkatkan kinerja murid.

Bagaimanapun, ada perbedaan besar antara sistem pendidikan, fitur sosial dan latar belakang sejarah Inggris dan Cina. Pengalaman pendidikan Asia Timur datang sebagai satu paket, sehingga meningkatkan waktu belajar murid memiliki manfaat yang dipertanyakan dengan sendirinya.

Salah satu elemen penting dari sekolah Cina adalah instruksi guru di dalam dan setelah kelas. Ada banyak upaya untuk meningkatkan pengajaran bahasa Mandarin, melalui pengembangan profesional guru, kolaborasi guru, atau kepemimpinan sekolah.

Harapan tinggi

Pendidikan selalu dianggap sebagai jalan terpenting menuju kesuksesan dalam budaya Tionghoa. Orang tua mengakui prestasi dalam mata pelajaran inti, yang meliputi matematika, bahasa Cina dan Inggris di tingkat sekolah menengah, sangat penting untuk keberhasilan dalam masyarakat baru. Mereka sangat mendorong anak-anak mereka dan memiliki harapan yang tinggi dari mereka untuk memenuhi impian mereka sendiri.

Penelitian telah menunjukkan pengaruh orang tua Cina mencakup dua aspek penting. Sebagian adalah keterlibatan langsung orang tua dengan pekerjaan rumah dan masalah sulit, dan sebagian lagi adalah sikap orang tua terhadap pembelajaran. Harapan keluarga adalah faktor motivasi utama bagi murid Cina. Dikombinasikan dengan ujian berisiko tinggi di berbagai titik dalam sistem pendidikan, ini berarti bahwa siswa didorong oleh motivasi eksternal ini.

Mengikuti Hari Sekolah Cina yang Panjang Dapat Mengakibatkan Konsekuensi yang Tidak Diinginkan
Two smiling pretty student girls in school

Para peneliti di Inggris dan Cina melebih-lebihkan keuntungan dari hari sekolah yang lebih lama. Murid-murid Cina memiliki keterampilan dasar yang baik, tetapi kurangnya kreativitas siswa bahasa Inggris. Baru-baru ini, kritik telah dibuat oleh pengamat sistem sekolah Cina.

Tetapi para pendidik Inggris iri dengan penampilan luar biasa murid-murid China dalam peringkat PISA. Beberapa komentator menunjukkan bahwa meskipun murid Cina berhasil di PISA, mereka tidak diajari untuk bersaing dalam ekonomi inovasi. Mereka berpendapat bahwa kurikulum sekolah dan metode pengajaran saat ini merampas keingintahuan, kreativitas, dan masa kanak-kanak siswa. Kita harus realistis dalam menilai diri sendiri, tidak sombong atau meremehkan diri sendiri.

COVID Memaksa Jutaan Gadis dari Sekolah di Selatan-Timur Asia dan Pasifik

COVID Memaksa Jutaan Gadis dari Sekolah di Selatan-Timur Asia dan Pasifik

Published by on June 14, 2021
Categories: Shemrockjunior

COVID Memaksa Jutaan Gadis dari Sekolah di Selatan-Timur Asia dan Pasifik – Menanggapi laporan lonjakan kasus COVID di Papua Nugini, pemerintah Australia akan memberikan dukungan darurat yang lebih besar untuk mengirimkan vaksin, meningkatkan kapasitas pengujian, dan saran klinis kepada masyarakat.

Ini adalah bagian dari program yang lebih luas untuk memberikan vaksin dan dukungan medis kepada mitra Australia di seluruh Asia dan Pasifik dengan Fiji, Kamboja, Indonesia dan Filipina sejauh ini menerima dosis.

COVID Memaksa Jutaan Gadis dari Sekolah di Selatan-Timur Asia dan Pasifik

Meskipun ini adalah upaya yang disambut baik, masih banyak yang harus dilakukan untuk memahami dan menanggapi implikasi jangka panjang dari pandemi ini di negara-negara di kawasan kita — terutama untuk anak perempuan, yang sering diabaikan dalam perencanaan pemulihan krisis. http://poker99.sg-host.com/

Inti dari pemahaman ini adalah hambatan dan peluang bagi akses anak perempuan ke pendidikan.

Sebelum pandemi, ada peningkatan signifikan dalam pendaftaran anak perempuan di sekolah di Asia Tenggara dan Pasifik. Tetapi pandemi mengancam keuntungan itu, dengan lebih banyak anak perempuan meninggalkan kelas karena tanggung jawab pengasuhan, kendala keuangan, kekerasan keluarga dan pernikahan anak.

Sebuah laporan baru oleh Plan International menunjukkan antara Januari dan Juni 2020, 24.000 aplikasi untuk pernikahan di bawah umur telah diajukan ke pengadilan distrik dan regional Indonesia. Menurut laporan tersebut, ini lebih dari dua setengah kali jumlah total untuk keseluruhan tahun 2012.

Seperti halnya tingkat pendidikan, hal ini merupakan pembalikan dari tren yang sebelumnya positif, dalam hal ini penurunan kasus pernikahan anak.

Gadis putus sekolah

UNICEF melaporkan dalam dua dekade terakhir terjadi pengurangan separuh jumlah anak perempuan putus sekolah dari 30 juta menjadi 15 juta. Tetapi UNESCO sekarang memperkirakan 1,2 juta anak perempuan tambahan di wilayah tersebut dapat putus sekolah karena efek COVID-19.

Sementara data bervariasi dari satu negara ke negara lain, gambaran keseluruhan menunjukkan bahwa pandemi akan memperburuk ketidaksetaraan gender yang ada dan memiliki implikasi jangka panjang bagi anak perempuan dan komunitas mereka.

Di seluruh wilayah, anak perempuan putus sekolah karena tanggung jawab perawatan mereka di rumah meningkat secara dramatis ketika anggota keluarga menjadi korban virus atau kembali ke rumah karena pandemi telah menghentikan pekerjaan migrasi.

Sebelum pandemi, perempuan dan anak perempuan di Pasifik khususnya menghadapi tingkat kekerasan berbasis gender tertinggi di dunia. Ini meningkat secara dramatis pada tahun 2020.

Misalnya, di Fiji panggilan ke saluran bantuan kekerasan dalam rumah tangga nasional selama periode penguncian — antara Februari dan April 2020 — meningkat lebih dari tujuh kali lipat.

UNESCAP juga mendokumentasikan peningkatan panggilan ke saluran bantuan di Singapura, Malaysia, India dan Samoa, dan peningkatan tekanan pada tempat penampungan kekerasan dan organisasi perempuan di Indonesia, Myanmar, Sri Lanka, Bangladesh, Australia, Tonga dan Cina. Kekerasan di rumah merupakan hambatan utama bagi partisipasi anak perempuan dalam pendidikan.

Sebelum pandemi, biaya sekolah juga diidentifikasi sebagai penghalang bagi pendidikan anak perempuan di wilayah tersebut. Kesulitan ekonomi yang disebabkan oleh pandemi – dikombinasikan dengan sikap yang sudah ada sebelumnya yang merendahkan pendidikan anak perempuan – kemungkinan akan membuat anak perempuan dikeluarkan dari sekolah secara permanen.

Krisis juga membawa peningkatan pernikahan anak, dini dan paksa. Save the Children memperkirakan pandemi ini akan menyebabkan tambahan 2,5 juta pernikahan anak di seluruh dunia, dengan sekitar 200.000 lebih anak perempuan mengalami pernikahan anak di Asia Selatan pada tahun 2020.

Peningkatan ini sebagai respons terhadap kemiskinan dan kesulitan ekonomi, kepadatan di rumah, dan sebagai akibat dari kekerasan seksual. Anak perempuan yang menikah dan mengalami kehamilan dini hampir tidak pernah kembali ke sekolah.

Mengapa ini penting untuk pemulihan pandemi?

Manfaat memastikan akses anak perempuan ke pendidikan bukan hanya untuk hak perempuan dan anak perempuan; itu akan terlihat di seluruh masyarakat.

Di mana anak perempuan memiliki akses ke pendidikan, mereka lebih mungkin untuk mendapatkan lebih banyak, menikah dan memiliki anak nanti, membuat keputusan yang lebih baik tentang kesehatan dan kesejahteraan mereka, dan lebih mampu melakukan pengambilan keputusan secara mandiri.

Di seluruh wilayah telah ditunjukkan bahwa di mana ada kesetaraan gender yang lebih besar dan perempuan dan anak perempuan dapat mengakses hak-hak mereka, masyarakat menjadi lebih kuat, lebih damai dan sejahtera.

Membangun komunitas yang tangguh sangat penting, karena COVID berada di antara perubahan iklim, ketidakstabilan politik, migrasi paksa regional, dan krisis lain yang akan terus menantang kawasan ini. Perempuan dan anak perempuan akan berada di garis depan dalam menangani semua krisis ini.

Strategi jangka panjang Australia untuk mendukung pemulihan COVID di kawasan ini berfokus pada tiga pilar keamanan kesehatan, stabilitas, dan pemulihan ekonomi. Meskipun ada komitmen untuk “melindungi yang paling rentan, terutama perempuan dan anak perempuan”, janji ini dibuat dengan latar belakang hampir satu dekade penurunan bantuan.

COVID Memaksa Jutaan Gadis dari Sekolah di Selatan-Timur Asia dan Pasifik

Kontribusi Australia pada Kemitraan Global untuk Pendidikan — sebuah upaya untuk memperkuat sistem pendidikan di negara-negara berkembang — telah menurun drastis sejak 2014 ketika menjanjikan US$151 juta. Pada tahun 2020 Australia menjanjikan hampir US$35 juta, sementara Kanada, Prancis, Jerman, dan Amerika Serikat masing-masing menjanjikan antara US$88-90 juta.

Ini perlu dibalik jika kita ingin mengatasi rasa tidak aman yang kompleks yang dihadapi anak perempuan dan komunitas mereka setelah COVID. Akses ke pendidikan untuk semua anak perlu diprioritaskan, dengan pengakuan khusus akan hambatan unik bagi anak perempuan.

Apa yang Membuat Pelajaran Matematika Cina Begitu Bagus?

Apa yang Membuat Pelajaran Matematika Cina Begitu Bagus?

Published by on June 14, 2021
Categories: Shemrockjunior

Apa yang Membuat Pelajaran Matematika Cina Begitu Bagus? – Siswa Cina mulai mempelajari pelajaran matematika mereka pada usia yang sangat dini, buku teks matematika yang diberikan kepada mereka dimulai dengan perkalian pada semester pertama kelas dua, ketika anak-anak berusia tujuh tahun. Untuk memahami perkalian, siswa harus menghafalkan sajak perkalian: “empat kali delapan adalah 32, lima kali delapan adalah 40” dan seterusnya, yang ditemukan oleh para sarjana Tiongkok kuno 2.200 tahun yang lalu.

Apa yang Membuat Pelajaran Matematika Cina Begitu Bagus?

Berasal dari tradisi ini, sebagian besar ruang kelas memiliki sedikit bahan ajar konkret untuk pelajaran matematika. Tradisi budaya pendidikan matematika Cina membuat orang percaya bahwa latihan rutin adalah cara paling efisien untuk belajar. joker888

Ini berlanjut hari ini. Dan sebagai hasilnya, sekolah-sekolah di Shanghai mendapat nilai tinggi dalam beberapa tahun terakhir dalam tes kemampuan matematika internasional. Bakat matematika di kalangan anak-anak sekolah Cina inilah yang membuat pemerintah Inggris mengumumkan rencana untuk mendatangkan lebih dari 60 guru matematika dari Shanghai untuk membantu mengajar di pusat-pusat unggulan.

15 jam seminggu

Kurikulum Cina dalam matematika adalah program sembilan tahun yang dibagi menjadi empat tahap matematika, mulai dari sekolah dasar hingga kelas 9, ketika seorang anak berusia 14 tahun. Kurikulum menetapkan empat periode pengajaran dalam seminggu untuk matematika di sekolah dasar dan sekolah menengah pertama. Namun, sebagian besar sekolah mengatur lebih dari lima periode setiap minggu.

Karena kurikulum dan pengajaran standar China, sistem ujian nasional, dan kebijakan satu anak, guru dan orang tua di China memiliki harapan besar untuk siswa mereka sejak dini. Ada tingkat keterlibatan orang tua yang tinggi dan orang tua memprioritaskan pendidikan anak-anak mereka, terutama dalam matematika, yang merupakan salah satu dari tiga kurikuler inti dalam ujian nasional.

Periode pengajaran yang khas di sekolah dasar adalah sekitar 40 menit, diperpanjang hingga 45 menit di sekolah menengah. Guru sering menetapkan setidaknya setengah jam pekerjaan rumah setiap hari untuk siswa sekolah dasar dan lebih banyak lagi untuk siswa sekolah menengah. Jadi wajar bagi siswa Cina, khususnya siswa sekolah menengah dan sekolah menengah atas, menghabiskan lebih dari 15 jam per minggu untuk pelajaran matematika baik di dalam maupun di luar kelas.

Dibuat untuk mengerti

Kurikulum matematika wajib yang baru diperkenalkan pada tahun 2001 dan direvisi pada tahun 2011, menetapkan standar untuk “angka dan aljabar”, “ruang dan grafik”, “statistik dan probabilitas” dan “praktik dan aplikasi”.

Tujuan pendidikan matematika di Cina adalah untuk mengembangkan pengetahuan konseptual dan prosedural melalui praktik yang kaku. Sebagai perbandingan, kurikulum matematika Inggris kurang fokus dan konsisten. China menggunakan instruksi seluruh kelas, melibatkan semua siswa dalam materi dan mendorong umpan balik. Hal ini berbeda dengan pembelajaran matematika model Inggris yang lebih menitikberatkan pada kelompok kecil dan perhatian individu.

Siswa Cina diajarkan untuk memahami hubungan numerik dan untuk mengembangkan dan membuktikan solusi mereka untuk masalah di depan seluruh kelas. Ini berarti siswa memahami seluruh konsep matematika, memungkinkan mereka menerapkan pengetahuan sebelumnya untuk membantu mereka mempelajari topik baru.

Ketika seorang guru bahasa Mandarin memperkenalkan topik baru, mereka cenderung menggunakan berbagai jenis contoh yang berbeda tingkat kesulitannya.

Cara mengajar dengan variasi ini telah diterapkan baik secara sadar maupun intuitif di Cina untuk waktu yang lama. Di kelas, guru matematika juga menekankan penalaran logis, mendorong siswa dengan pertanyaan seperti “mengapa?”, “bagaimana?” dan “bagaimana jika?”.

Guru matematika Cina juga menekankan penggunaan bahasa matematika yang tepat dan elegan. Dalam ujian matematika sekolah menengah, jika siswa tidak menulis sesuai dengan format matematika yang dipersyaratkan, nilai akan dikurangi.

Waktu guru

Hampir semua guru Cina mengajar satu mata pelajaran, bukan beberapa mata pelajaran. Kebanyakan dari mereka hanya mengajar dua kelas per hari di sekolah dasar dan menengah. Tetapi dibandingkan dengan rekan-rekan mereka di Inggris, sebagian besar guru matematika Cina harus berurusan dengan ukuran kelas yang lebih besar tanpa streaming kemampuan.

Guru matematika Cina biasanya menghabiskan banyak waktu setiap hari untuk menulis rencana pelajaran yang terperinci, atau mengoreksi pekerjaan rumah dan menandai kertas ujian. Mereka juga memiliki akses seminggu sekali ke kelompok penelitian guru yang diselenggarakan secara lokal, di mana mereka bisa mendapatkan saran untuk rencana pelajaran yang baik.

Dibandingkan dengan rekan-rekan mereka di Inggris, guru matematika Cina tidak pandai mengintegrasikan konsep di seluruh kurikulum. Meskipun siswa menghabiskan 15 jam per minggu untuk belajar matematika, guru sering mengeluh bahwa mereka kekurangan waktu dalam jadwal mengajar mereka. Mereka harus sering menghadapi ujian tingkat kelas setiap dua atau tiga minggu dan ujian tingkat sekolah setiap semester.

Apa yang Membuat Pelajaran Matematika Cina Begitu Bagus?

Beberapa guru matematika yang baik, terutama yang berasal dari sekolah berkualitas, mendorong siswa untuk belajar tentang keterkaitan matematika dengan kehidupan sehari-hari. Mereka juga memberikan pertimbangan penuh untuk memenuhi kebutuhan individu siswa. Mereka sering menggunakan partisipasi aktif untuk memeriksa pemahaman individu selama pelajaran, dan mengintegrasikan metode dan proyek kehidupan nyata dalam mengajar matematika.

Namun, sebagian besar siswa di daerah pedesaan memiliki sedikit kesempatan untuk mengakses pengajaran berkualitas tinggi ini. Banyak guru Cina yang menghadapi tekanan dari sistem pendidikan berorientasi ujian tidak melihat alasan untuk melakukan kegiatan yang menghubungkan matematika dengan kehidupan nyata. Lebih mudah memberi siswa informasi yang dibutuhkan dan mengajari mereka prosesnya.